Jumat, 23 Maret 2012

Hari yg penuh masalah

Hufft... lega banget ketika hari rabu kemarin udah dilewati karena hari rabu kemarin ada dua masalah yg terjadi sekaligus dan dua-duanya melibatkan gw, tidaaaaakkk!
Yg pertama adalah masalah menu masakan yg tidak ikut direkap oleh cook sehingga cook harus masak lagi dan lagi dan itu bikin cook kesel.
Dan, menu itu adalah menu gw. Argh!
Penyebab terjadinya masalah itu adalah karena missed communication antara gw dan cook dan juga kurang perhatiannya gw sama menu customer gw sendiri.
Hal itu bener-bener jadi pelajaran berharga buat gw dan gw akan lebih perhatian lagi mulai saat itu juga.
Masalah yg kedua adalah salah satu pasien yg baru masuk ke RS tidak mendapatkan makan malam. Ya ampuun, itu masalah fatal kan? Sebenernya gw ga akan kebawa-bawa kalo aja gw udah pulang dari jam 7 malam. Tapi karena hari selasa malam rabu itu ada fogging sehingga membuat kerjaan gw menyusun menu untuk customer tertunda, dan jadilah gw pulang jam 21.30.
Penyebabnya adalah waitress yg saat itu bertugas malam sama gw tidak menginfokan ke gw kalo pasien baru udah masuk, karena kemungkinan waktu dia terima telpon gw lagi sholat maghrib karena menurut perawat mereka telpon sekitar jam 7. Atau ada kemungkinan tidak ada yg menerima telpon dari perawat tersebut karena saat itu gw lagi sholat dan si waitress sedang ngopi di atas (entah di atas mana). Tapi di list pasien, jelas tulisan si waitress yg menulis nama pasien baru tersebut. Alasan si waitress adalah lupa karena fogging.
Masalah ini fatal karena pasien baru itu berasal dari sebuah perusahaan yg sangat berpengaruh dan akan berefek buruk bagi RS jika tidak segera diselesaikan.
Akhirnya manajer dan si waitress menghadap ke pasien untuk meminta maaf secara langsung dan mengakui bahwa itu adalah kesalahan pihak catering bukan RS.
Dan, kesalahan gw disini adalah lagi-lagi kurang perhatiannya gw akan info rencana pasien baru. Seharusnya gw memfollow up lagi info pasien baru tersebut sekitar satu jam kemudian tapi karena gw lagi dikejar tenggat waktu pembuatan menu jadi membuat gw sangat fokus ke menyusun menu. Yah, ini sebenernya sih alasan membela diri aja. Tetep aja gw bersalah karena kurang perhatian. Dan. mulai saat itu juga gw juga menekankan ke diri gw sendiri kalo gw harus lebih perhatian terhadap apapun yg berkaitan dengan pasien dan customer.
Gw berharap semoga aja masalah seperti ini ga akan pernah terulang lagi.

Tidak ada komentar: