Senin, 01 Desember 2014

Cek retina mata

Okeh, sesuai janji gw pada post sebelumnya yg menyatakan gw akan ceritakan prosedur cek retina gw maka hari ini gw akan cerita.

Awalnya gw mau periksa retina ke KMN kebon jeruk tapi karena KMN ga kerjasama dengan asuransi gw jadi batal deh. Gw antisipasi aja klo-klo mata fw harus dilakukan tindakan, biar ga ribet pindah-pindah

Cek mata pertama gw ke JEC kedoya dengan dr. Elvioza, SpM. Gw dapet no antrian 12 by phone appointment untuk periksa hari sabtu tgl 15 november 2014 dengan perkiraan waktu periksa adalah jam 11.00 wib tapi disuruh dateng 45 menit sebelumnya untuk pemeriksaan dasar. Iya bener, kita bisa dapet no antrian cuma dengan bikin janji lewat telepon aja kok jadi ga perlu ribet bolak-balik gitu.
Hari-H gw sampe JEC sekitar jam 09.45 wib. Langsung isi form pasien baru dan ambil no antrian registrasi. Sekitar 15 menit kemudian gw dipanggil ke meja registrasi dan disuruh ke lantai 2 untuk pemeriksaan dasar dan juga ruang dokternya. Saat antri untuk pemeriksaan dasar lumayan lama, gw sampe minta suami beli cemilan... eeh baru mau buka bungkus roti gw dipanggil masuk. Pending deh mangapnya, hahahaha....
Diruangan pemeriksaan dasar itu ada beberapa alat, gw diperiksa di meja pojok gitu deket pintu masuk. Perawat yg meriksa cantik, ramah dan asik banget.
Pertama gw disuruh menempelkan dagu dan jidat ke alat periksa mata seperti yg kalian udah tau.
Pertama mata gw ditiup atau lebih tepatnya ditembak angin gitu, yg fungsinya untuk mengetahui daya tekanan bola mata (ini untuk tau ada resiko glaukoma atau ga deh kya'nya). Lalu dicek fokus mata, yg liat balon terbang gitu...
Setelah itu gw disuruh menyebutkan huruf-huruf yg muncul di tembok. Awalnya tanpa lensa bantuan habis itu pake lensa deh. Terakhir gw disuruh milih, huruf N berwarna hitam terlihat lebih jelas di dasar merah atau hijau. Menurut gw sih sama-sama jelas ya, tapi karena disuruh milih ya gw pilih merah. Lensa kacamata gw juga diperiksa, minus di lensa kacamata gw itu adalah masih 4,25 sedangkan minus gw saat periksa sudah minus 5,00 kanan-kiri. Olala...
Dan, karena tujuan gw ke dr. Elvioza mau periksa retina mata maka sebelum say thank you and goodbye ke perawat itu gw pun ditetesi cairan pembesar pupil yg sumpah perih banget! Gw disuruh kedip-kedipin mata dan disuruh tunggu sampai nyaman baru boleh beranjak dari tempat periksa.
Perawat bilang efek pembesar pupil akan bikin mata gw akan lebih silau dari biasanya saat liat cahaya dan akan burem saat liat layar hp, efeknya 3-4 jam.
Dan, bener aja... sekitar 15 menit kemudian gw pun silau waktu liat ke kaca dan burem pas baca bbm. Tapi buremnya bisa diminimalisir justru dengan ngelepas kacamata.
Gw kembali menunggu di ruang tunggu untuk dipanggil ke ruang dr. Elvioza. Oiya, gw masuk ke ruang pemeriksaan dasar tuh sekitar jam 10.30 wib dan masuk ke ruang dr. Elvioza sekitar jam 11.40 wib.
Untungnya ruang tunggu JEC ini nyaman dan disediain air minum dingin pula jadi ga haus deh. Plus ada layar yg menampilkan info-info sekitar kelainan mata jadi bisa nambah wawasan juga sembari nunggu.
Akhirnya, gw pun dipanggil masuk ke ruang dokter. Kesan pertama gw dengan dr. Elvioza, SpM ini adalah wajahnya yg sejuk banget diliat. Dan, emang bener sampe akhir periksa penilaian gw ga berubah. Beliau tuh menenangkan dan wise banget gitu orangnya.
Prosedur periksa retina mata gw selanjutnya dengan beliau adalah disenter-senter gitu mata gw sambil disuruh gerakin bola mata ke atas, kanan atas, kanan, kanan bawah, bawah, kiri bawah, kiri, kiri atas. Ampun yak, liat cahaya biasa aja gw silauu apalagi pas disenter-senter itu silaunya banget-banget sampe banjir airmata gw.
Kesimpulan akhir adalah kondisi mata gw baik. Retina mata orang dengan minus tinggi memang tipis tapi retina gw masih utuh dan tidak ada tanda-tanda sobekan. Alhamdulillah...
Gw juga tanya tentang eye floaters gw dan menurut beliau ga ada masalah.
Beliaupun tanya nama dokter kandungan gw dan nulis surat keterangan akan ko disi mata gw yg oke aja untuk persalinan normal atau pervaginam.
Sekedar info total biaya cek retina gw adalah Rp 550.000. Rp 50.000 adalah biaya administrasi pasien baru.

Hari rabu tgl 19 november 2014, gw periksa kandungan plus kasih itu surat keterangan dari dr. Elvioza, SpM.
Tapi, dsog gw masih ragu atau khawatir gitu akan keselamatan penglihatan gw. So, dia pun suruh gw periksa minus mata lagi pada saat UK sudah 38 minggu. Karena, sering kejadian minus meningkat saat UK 38 minggu.
Hhh... nurut aja apa kata dokter deh...
Suami khawatir banget sama mata gw dan minta gw untuk caesar aja. Tapi gw nya keukeuh mau usaha lahiran normal jadi gw minta suami untuk cek ulang minus mata. Ga perlu ke JEC deh, toh cuma untuk cek minus aja jadi ga perlu ke spesialis retina.

Akhirnya hari ini gw periksa mata lagi ke rumah sakit dideket rumah aja yaitu di ciledug jadi suami cuma perlu ijin beberapa jam aja dari kantor, ga perlu seharian seperti ke JEC. Prosedur periksa kedua ini jelas berbeda, mungkin karena ini bukan rumah sakit khusus mata kali yaa...
Kali ini dokternya perempuan. Kesan awal, sepertinya dokter berinisial SS ini baik tapi penilaian gw berubah pada akhir periksa.
Prosedur periksa singkat banget, gw cuma disuruh nebak beberapa huruf di tembok sambil tetap menggunakan kacamata (jumlah hurufnya sedikit) lalu diperiksa fokus mata yg liat balon terbang terus ditetesin pembesar pupil deh. Kemudian gw disuruh tunggu 30 menit di luar.
Setelah 30 menit, gw dipanggil lagi. Langsung diperiksa pake senter juga dan melirik ke berbagai arah juga. Tapi kali ini posisi gw ga duduk melainkan bangku periksa gw direbahkan banget sampe refleks megangin perut karena posisi kepala gw jadi lebih rendah dari perut.
Dan, selesai deh periksanya.
Dokter inipun bilang kondisi retina gw baik dan bisa melahirkan normal.
Sampai disini gw masih cukup respect sama itu dokter. Tapi, pas dia tau dsog gw bukan dsog rumah sakit tersebut diapun mulai agak jutek gitu. Gw ditanya tentang surat pengantar, ya gw bilang ga ada. Karena dr. Elvioza ga ada minta surat pengantar tuh jadi gw pikir ya surat pengantar itu cuma formalitas aja kan.
Tapi, dengan gaya arogannya dokter SS itu bilang klo dia ga mau tulis surat keterangan karena ga ada surat pengantar dari dsog gw. Padahal gw udah membujuk gitu supaya dokter SS itu mau tulis surat keterangan. Ddooohh! Gondok banget ga siiih!?
Akhirnya gw minta aja tuh struk minus gw.
Dokter SS suruh gw periksa mata lagi ke dia sebulan/dua bulan setelah melahirkan. Aduh, jangan harap saya mau periksa lagi sama dokter arogan seperti dia deh... gw mending ke dr. Elvioza aja!
Biaya periksa mata gw yg kedua di rumah sakit itu adalah Rp 303.000. Selisih Rp 200.000 tapi pelayanannya selisih jauh banget!

Apakah ini ada harga ada rupa ataukah memang kelas dokternya yg berbeda tingkat???
Jujur aja nih, gw jadi kapok periksa sama dokter perempuan. Karena, selalu aja pengalaman menyebalkan tuh pas periksa dengan dokter perempuan. Karena, klo diinget-inget gw selalu periksa dengan dokter laki-laki. Dulu dokter mata pertama gw juga laki-laki yaitu (alm) dr. Tedjanto, SpM di RS. Honoris dan beliau tuh super asik. Pas lagi operasi kecil mata gw aja sambil bercanda jadi gw ga tegang. Ada apa sih dengan para dokter perempuan???

Tidak ada komentar: